Menulis

Halo dunia, jadi ceritanya malam ini ga ada kerjaan jadi ya nulis aja. Baru masuk kuliah nih, beda banget ya sama SMA. Orang-orangnya, suasananya, cara belajarnya, semuanya deh. Jadi intinya seperti memulai hidup baru, ya semacamnya lah. Berhubung tumblr ini followernya cuman 2, jadi bebas mau tulis apa aja wkwk. Dari yang beda-beda itu, hanya 1 hal yang sama, apa coba? Diri sendiri. Masih sama, masih mencari jati diri nih. Mungkin orang-orang lain mudah pisan cari teman baru, kelompok teman dsb di masa kuliahnya, tapi bukan buat saya sendiri. Untuk seorang dengan tingkat kemelankolisan 27/40 x 100% ya mungkin wajarlah. Mungkin orang-orang ga akan pernah dan ga akan peka sama seseorang yg namanya Muhammad Iqbal Hilmi. People taunya ya sekedar nama, wajah, ya fisik lah, itu juga ga semua. Sebenernya mengharapkan seseorang yg bisa saling peka gitu haha cape ga sih jadi orang yg mikirin orang lain, suka mengamati orang lain, tapi ya dunia lo cuman sesempit itu, lo dan dunia lo aja, ga lebih ga kurang. Setidaknya ingin selalu mencoba untuk terus berjalan dan berjalan, di saat ga sanggup, ya menyendiri aja toh ga ada yg tau kan. Please di keluarga urang aja cuman urang yg sifatnya kaya gini, gimana mau berbagi atuh da biasana ge jeung tembok kamar :(. Ya mungkin sih semua ini kan baru awal, ingin berharap aja, mungkin suatu saat di masa depan bakal punya seseorang, lebih juga boleh ya minimal 1 aja lah buat saling berbagi coy. Katanya sih kalo orang kaya urang punya satu orang ya semacam soulmate bakal bertahan sampe mati, terus bakal setia, bakal care. Sayangnya sampai saat ini juga belum menemukan haha baru kerasa butuhnya pas makin ke sini2, maklum masa kecil urang ga sebahagia kalian2 yg lain. Mungkin masa lalu meninggalkan semacam bekas gitu sampe sekarang. Ya begini lah urang. Untuk kamu yg 1 orang atau lebih itu, ya mungkin ga bakal baca tulisan ini meren ya, ya udah monolog aja, semoga kita cepat bertemu kawan. Salam dari nyala lilin di kegelapan malam.